Keranjang Belanja

Kelinci dan Naluri Bertahan Hidup – Bagian 2

Ini adalah artikel dari lanjutan artikel sebelumnya di link : Kelinci dan Naluri Bertahan Hidup – Bagian 1

Mari kita simak beberapa pertanyaan dan jawaban mengenai kebiasaan kelinci yang sering kita lihat, apa yang sebenarnya terjadi, dan kenapa kelinci melakukan hal tersebut.

Pertanyaan : Setelah menggali lubang, mengapa kelinci menutupinya lagi?

Jawaban :

Kelinci melakukan hal tersebut untuk menyembunyikan pintu masuk liang dari predator. Selain itu, jika ada bayi kelinci di dalam liang tersebut, itu akan menjaga agar bayi mereka tidak berkeliaran di luar. Kelinci juga menggali liang untuk hidup bersama koloni mereka. Liang akan terhubung seperti labirin dengan terowongan menuju ke liang lainnya dimana ini berfungsi sebagai ruang hidup untuk suatu kelompok keluarga kelinci. Jika kamu melihat kelinci berhasil menutupi sarang dengan rapat, ini sebenarnya mencerminkan naluri keibuan yang baik, bukan upaya untuk membekap atau membunuh bayi kelinci. Ketika kelinci akan melahirkan bayinya, mereka akan masuk kedalam lubang yang dibuatnya lalu setelah melahirkan bayinya, kelinci akan keluar dan menutup kembali pintu masuk lubang itu. Di dalam lubang tersebut akan ada sarang dengan banyak bulu dari induk kelinci dan berisi bayi kelinci, tertutup oleh jerami yang terjalin dengan rapi.

Pertanyaan : Apa perbedaan antara kelinci dan hare (terwelu)?

Jawaban :

Bedanya tidak hanya pada namanya saja: ada yang domestik berkembang biak disebut Belgian Hare dan spesies kelinci dikenal sebagai Jackrabbit! Kelinci dan hare termasuk dalam keluarga Leporidae, mereka terbagi menjadi genus dan spesies yang berbeda. Berapa pun ukurannya, semua kelinci domestik adalah spesies yang sama dengan kelinci liar Eropa, Oryctolagus Cuniculus, meskipun kadang-kadang disebut Oryctolagus Cuniculus Domesticus. Kelinci Cottontail adalah kelinci liar di Dunia Baru. Mereka termasuk dalam genus Sylvilagus, yang terdiri dari 16 spesies. Semua kelinci termasuk dalam genus Lepus. Spesies penting adalah kelinci antelop dari barat Amerika (Lepus alleni), yang memiliki telinga raksasa dan kaki belakang yang panjang; Jackrabbit berekor hitam (Lepus Californicus), yang dapat tumbuh hingga 2 kaki (70cm) panjangnya; dan Snowshoe Hares / kelinci sepatu salju (Lepus arctica), yang hidup di daerah kutub. Juga disebut kelinci Arktik, kelinci sepatu salju berganti bulu menjadi seputih salju selama musim dingin yang panjang dan kemudian berganti bulu menjadi cokelat selama musim semi dan musim panas yang singkat. Hare (terwelu) cenderung lebih besar dari kelinci, dengan telinga dan kaki yang lebih panjang. Salah satu perbedaan utama antara keduanya adalah bayi kelinci dilahirkan dalam keadaan buta dan tidak berbulu, sedangkan hare (terwelu) bersifat prekosial, yang berarti bayi mereka lahir dengan bulu lengkap dan dapat melihat serta berlari segera setelah mereka dilahirkan.

blank
Kelinci dan Hare (terwelu)

Pertanyaan : Predator apa yang memakan kelinci?

Jawaban :

Kelinci ada di setiap benua kecuali Antartika, dan fungsi utamanya di setiap ekosistem adalah bereproduksi untuk memberi makan banyak spesies predator di seluruh dunia. Hampir semua predator akan memakan kelinci jika bisa menangkapnya. Serigala, rubah, anjing hutan, elang, rajawali, burung hantu, lynx, bobcats, singa, cheetah, macan tutul, kucing dan anjing domestik, musang, cerpelai, ferret, dan musang adalah di antara banyak predator yang berburu dan memakan kelinci.

blank
Serigala Memburu Kelinci

Pertanyaan : Apa metode kelinci untuk bertahan hidup?

Jawaban :

Berlari, menghindar, dan bersembunyi adalah mekanisme bertahan hidup yang penting bagi kelinci liar dan domestik. Untuk melindungi anaknya, kelinci akan menjauh dari sarang yang penuh dengan bayi. Mereka juga memiliki telinga yang panjang dan mata terletak di sisi berlawanan dari kepala untuk bidang penglihatan yang luas. (Ini berlawanan dengan memiliki mata di depan wajah, seperti mata manusia, yang merupakan petunjuk dan bukti bahwa manusia adalah pemangsa / predator dan kelinci bukan.) Kewaspadaan telah terbangun secara alami dan hidup ke dalam genetik kelinci; mereka akan lari atau bersembunyi dalam sekejap jika merasa terancam oleh suara keras atau gerakan tiba-tiba.

Pertanyaan : Apakah kelinci pernah dianggap terancam punah atau termasuk spesies langka?

Jawaban :

Tentunya tidak di Australia atau Selandia Baru, di mana para pejabat pemerintah berpikir keras untuk menemukan bagaimana cara untuk membunuh ratusan juta kelinci liar, keturunan kelinci domestik yang dilepaskan ke alam liar 150 tahun lalu. Para pemukim memperkenalkan kelinci sebagai sumber makanan yang kuat dan dapat diperbarui, tetapi kelinci tidak menemukan cukup predator alami untuk menjaga pertumbuhan populasi tetap terkendali. Populasi kelinci di kedua negara tersebut tumbuh di luar kendali meskipun bertahun-tahun ditangkap, diracuni, penyakit, dan bahkan dengan perburuan dengan iming-iming hadiah.

Ekosistem di kedua negara ini telah sangat terpengaruh oleh penggembalaan berlebihan yang dilakukan oleh kelinci-kelinci ini, yang menyebabkan erosi tanah dan hilangnya pakan dan air untuk domba dan sapi yang merugikan industri pertanian ratusan juta dolar per tahun. Di seluruh dunia, kelinci liar disalahkan karena mereka dianggap menyebabkan hilangnya spesies tumbuhan dan hewan secara luas di seluruh wilayah kolonisasi mereka.

Di Amerika Utara, populasi hare (terwelu) dan kelinci cottontail umumnya tampak seimbang dengan populasi predator, meskipun kelinci kerdil Columbia Basin Pygmy, yang ditemukan di Oregon, Washington, dan Idaho, terancam punah, seperti kelinci gunung berapi di Meksiko.

blank
Columbia Basin Pygmy Rabbit
blank
Kelinci Gunung Berapi Meksiko Yang Terancam Punah
  • Toko Kelinci
  • Jasa Grooming Kelinci
  • Jasa Grooming Guinea Pig
  • Adopsi Kelinci, Hamster , Guinea Pig
  • Jasa Pengobatan & Perawatan Kelinci Scabies
  • Jasa Perawatan Kelinci
  • Jasa Penitipan Hewan

Hubungi : https://wa.me/6285777800086

Bakpao Rabbit – Rabbit Petshop & Grooming Center

One comment

  1. […] dilanjut ke Bagian 2 di artikel selanjutnya disini. […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *